Pesan Sekarmadji Maridjan Kartosoewirjo “Kalau Aku Mati, Ikuti Natsir…”

Berbagai cara dilakukan Natsir untuk melunakkan hati Kartosoewirjo. Kendati gagal, Kartosoewirjo tetap menghormatinya.

DI lereng Gunung Rakutak, Cicalengka, Kabupaten Bandung, Sekarmadji Maridjan Kartosoewirjo meng­akhiri perlawanannya. Ketika gelap mulai merayapi punggung Rakutak, 3 Juni 1962, bersama seorang anak buahnya, Dodo Muhammad Darda, sang imam Negara Islam Indonesia, ”angkat tangan”. Ia menyerah kepada pa­sukan Batalion 328 Kujang yang dipimpin Letnan Dua Suhanda.

Tiada perlawanan. Ketika ditangkap, pria 57 tahun itu tergolek lemah di dalam gubuk akibat luka di kakinya yang makin parah. Ki Dongkol, keris pusakanya, masih terselip di pinggang. Pasukan Suhanda terpaksa memakai tandu membawa Kartosoewirjo turun gunung.

Setelah tiga belas tahun berge­rilya melawan pemerintah, Kartosoewirjo dan pasukannya memang makin terpojok. Cadangan logistik yang terus menipis membuat mereka terpaksa makan daun-daunan. Mental pasukan makin jatuh ketika, dalam pertempuran di Desa Cipaku, Ciparay, sekitar lima kilometer dari Cicalengka, sebulan sebelum penangkapan itu, kaki sang imam kena tembak.

Sejak itu, satu per satu pendukung utama Tentara Islam Indonesia, demikian nama pasu­kan­ Kartosoewirjo, meletakkan senjata atawa tertangkap. Pada akhir Mei 1962, misalnya, Adah Djaelani Tirtapradja, salah satu Panglima Tentara Islam, menye­rahkan diri. Langkah Adah itu menyusul jejak Toha Machfoed dan Danoe Moehammad Hasan. Dengan menyerahnya tiga pimpinan pasukan itu, tinggal Agus Abdullah pendukung Kartosoewirjo yang masih bertahan. Pasukan Agus terus bergerilya di sekitar Gunung Ciremai, Ku­-ning­an, Jawa Barat.

Selepas fajar, pada 5 September 1962, sang imam diangkut kapal Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut dari pangkalan Tanjung Priok menuju salah satu pulau tak berpenghuni di Kepulauan Seribu. Di sana sudah menanti satu regu tembak. Sebelumnya, Mahkamah Militer sudah menjatuhkan vonis hukuman mati untuk Kartosoewirjo. Pagi itu, ujar Sardjono Kartosoewirjo, putra bungsu sang imam, kepada Tempo, ayahnya dieksekusi. Bersama perginya sang imam, berakhirlah pula Darul Islam.

BIBIT perlawanan Kartosoewirjo bersemai ketika perjanjian dengan Belanda di atas kapal perang USS Renville milik Amerika Serikat yang sedang berlabuh di Teluk Jakarta ditandatangani Perdana Menteri Amir Syarifuddin pada 17 Januari 1948. Salah satu butir kesepakatan Renville, penetapan garis Van Mook sebagai batas wilayah Indonesia dengan Belanda. Konsekuensinya, semua tentara Indonesia harus keluar dari wilayah Jawa Barat yang dikuasai Belanda.

Kartosoewirjo termasuk yang kecewa akan Perjanjian Renville. Ia merasa ditinggalkan pemerintah. Bersama pasukan Sabilillah dan Hizbullah, Kartosoewirjo menolak mengikuti jejak Divisi Siliwangi mundur ke Jawa Tengah. Dia bertekad tetap bertahan di Jawa Barat serta terus melawan Belanda.

Sebagai persiapan, pada 10 Februari 1948 Kartosoewirjo mengumpulkan ratusan pemimpin Islam se-Jawa Barat di Desa Pang­wedusan, Cisayong, Tasikmalaya. Selain menuntut pembatalan Perjanjian Renville dan membekukan Partai Masyumi, pertemuan itu menyepakati membentuk Tentara Islam Indonesia untuk mengisi posisi yang ditinggalkan Tentara Nasional Indonesia.

Melihat kondisi ini, ­Perdana Menteri Mohammad ­Hatta menunjuk Muhammad Natsir sebagai penghubung pemerintah—yang saat itu berdomisili di Yogyakarta—dengan Kartosoewirjo. Hatta menganggap Natsir cukup mengenal Kartosoewirjo. Selain sama-sama orang Masyumi, Natsir dan Kartosoewirjo memang beberapa kali pernah berjumpa di rumah salah satu guru Natsir, A. Hassan, tokoh Persatuan Islam, di Bandung.

Natsir, dalam wawancara dengan Tempo pada Desember 1989, menggambarkan hubungan Kartosoewirjo dengan pemerintah saat itu masih lumayan mesra. Berulang kali Kartosoewirjo datang ke Yogyakarta minta bantuan makanan atau dana bagi pasukannya. ”Bung Hatta memberikan bantuan supaya Kartosoewirjo bisa mendinginkan hati orang-orang Jawa Barat yang merasa ditinggalkan Republik,” kata Natsir.

Baku tembak antara pasukan Tentara Islam dan Tentara Nasional Indonesia pertama kali terjadi pada 25 Januari 1949 di Kampung Antralina, Ciawi, Tasikmalaya. Paling tidak ada dua versi cerita mengenai penyebab ”pertempuran Antralina” itu. Masing-masing pihak mengklaim mereka diserang lawan. Sejak itu, bara permusuhan Tentara Islam dan Tentara Nasional Indonesia terus menyala.

Bagi kelompok Kartosoewirjo, kekosongan kekuasaan di Jawa Barat juga berarti peluang mendirikan Negara Islam. Lewat beberapa kurir, niat mendirikan negara Islam itu disampaikan Kartosoewirjo ke beberapa pengurus besar Masyumi di Yogyakarta, antara lain Anwar Tjokroaminoto, A.M. Soebakin, dan Abikoesno Tjokrosoejoso. Dalam surat itu, Kartosoewirjo juga mengundang tokoh-tokoh Masyumi datang ke Jawa Barat untuk membahas bentoek dan langkah perdjoeangan oemmat pada dewasa ini.

Puncaknya, pada 7 Agustus 1949, di Desa Cisampah, Kecamatan Ciawiligar, Kawedanan Cisayong, Tasikmalaya, Kartosoewirjo mendeklarasikan Negara Islam Indonesia. Tanggal itu dipilih bertepatan dengan keberangkatan Hatta ke Den Haag, Belanda, untuk menghadiri Konferensi Meja Bundar. ”Proklamasi. Kami, Oemmat Islam Bangsa Indonesia. MENJATAKAN: Berdirinja ”NEGARA ISLAM INDONESIA”. Maka hoekoem jang berlakoe atas Negara Islam Indonesia itoe, ialah: HOEKOEM ISLAM. Imam NEGARA ISLAM INDONESIA S.M. Kartosoewirjo.”

BERBAGAI upaya dilakukan pemerintah untuk menghentikan niat Kartosoewirjo memisahkan diri dan mendeklarasikan Negara Islam Indonesia, atau Darul Islam. Sebelum berangkat, Hatta sudah berpesan kepada Natsir agar berbicara dengan Kartosoewirjo untuk menutup segala sengketa.

Ketika itu, 4 Agustus, Natsir menginap di Hotel Homann, Bandung. Dia menulis pesan di selembar kertas hotel, dan kemudian meminta tolong A. Hassan menyampaikannya ke Kartosoewirjo. Namun, apa daya, surat itu sampai ke tangan Kartosoewirjo tiga hari setelah proklamasi Darul Islam. ”Yah, terlambat. Itu namanya takdir Tuhan,” kata Natsir, 19 tahun lalu.

Menurut Natsir, Kartosoewirjo memang dijaga ketat para peng­awalnya. Tak sembarang orang bisa bertemu. A. Hassan pun sempat diminta menunggu hingga beberapa hari. Namun, kalaupun tiba tepat waktu, kata Natsir, itu pun tak mudah menggeser sikap Kartosoewirjo. ”Bagi dia, yang berat itu menjilat ludah sendiri,” kata Natsir.

Bendera Darul Islam memang sudah telanjur dikibarkan di Jawa Barat, dan pasukan Kartosoewirjo terus bergerilya. Kendati demikian, hubungan Natsir dengan Kartosoewirjo tetap ter­sambung. Selama bergerilya, paling tidak dua kali Kartosoewirjo mengirim surat rahasia kepada Presiden Soekarno, yang ditembuskan kepada Natsir.

Surat pertama dikirim pada 22 Oktober 1950, berisi pujian sang imam atas keputusan pemerintah menjadi anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa. Menurut dia, kebijakan itu menunjukkan sikap pemerintah telah bergeser dari politik netral menjadi politik antikomunis. Di surat berikutnya, enam bulan kemudian, Kartosoewirjo menjanjikan dukungan untuk pemerintah melawan komunisme. ”Republik Indonesia akan mempunyai sahabat sehi­dup semati,” katanya. Namun, ia memberikan syarat: pemerintah harus mengakui Darul Islam.

Usaha Natsir melunakkan hati sang imam dan pengikutnya tak pernah berhenti. Pada Juni 1950, dia mengutus Wali Alfatah, teman lama Kartosoewirjo, menemui sang imam. Namun Kartosoewirjo menolak bertemu. Sang imam menyatakan, dia hanya bersedia menerima pejabat tinggi Indonesia, bukan utusannya.

Pada akhirnya, memang bukan Natsir yang berhasil menaklukkan sang imam, melainkan peluru yang menembus dadanya. Walau demikian, menurut penuturan salah seorang bekas anak buah Kartosoewirjo, seperti dikatakan Sardjono Kartosoewirjo, ayahnya tetap menaruh hormat kepada Natsir. Bahkan Kartosoewirjo berwasiat kepada pengikutnya: ”Kalau aku nanti mati, kalian ikuti Pak Natsir.”

Sumber : Laporan Utama Majalah Tempo Edisi 21/XXXVII/14 – 20 Juli 2008

Iklan

2 Tanggapan

  1. jangan gitu tajuknya.. rasul ngak ajar gitu.. imam ngak ajar gitu.. ikut apa yang diturunkan RABBmu..

  2. Ass. afwan saya mau tanya, Wali Alfatah yang dimaksud siapa orangnya? kami mohon penjelasan, sebab kami ingin sejarah yang lengkap. Jazakumullah khoir

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: